Bentuk Atap Tumpang Pada Masjid Merupakan Hasil Akulturasi Dalam Bidang

Posted on

Bentuk Atap Tumpang Pada Masjid Merupakan Hasil Akulturasi Dalam Bidang

JAKARTA, KOMPAS.com –
Sejarah dan budaya di Indonesia punya kisah yang panjang. Perpaduan dan akulturasi budaya mewarnai berbagai hal di Indonesia, termasuk arsitektur bangunan, salah satunya masjid.

Sejumlah masjid yang ada di Tanah Air menunjukkan hasil akulturasi budaya.

Empat di antaranya adalah masjid-masjid di bawah ini. Berikut 4 masjid yang menunjukkan akulturasi budaya dalam bangunannya.

Masjid Menara Kudus

Masjid Menara Kudus di Kelurahan Kauman, Kecamatan Kudus, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Rabu (30/5/2018) sore.
KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO
Masjid Menara Kudus di Kelurahan Kauman, Kecamatan Kudus, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Rabu (30/5/2018) sore.

Sesuai namanya, masjid ini terletak di Kudus, Jawa Tengah.

Masjid yang dibangun pada 1549 ini juga disebut sebagai Masjid Al-Aqsha.

Di dalamnya terdapat makam dari Sunan Kudus, oleh karenanya masjid ini kerap dijadikan sebagai tujuan ziarah.

Baca juga: Menara Kudus Miliki Museum Sunan Kudus

Tak seperti masjid kebanyakan yang bergaya Timur Tengah, masjid ini menampilkan corak kebudayaan pra-Islam seperti Jawa, Hindu, dan Budha.

Hal itu terlihat dari menara dan gapura yang ada di sekitar masjid.

Menara Kudu dibangun menggunakan bata merah tanpa perekat. Menara ini terdiri dari 3 bagian, yakni kaki, badan, dan kepala, yang menunjukkan corak Hindu-Majapahit yang ada di Jawa.

Masjid Cheng Ho Surabaya

Masjid ini berdiri di Jalan Gading, Ketabang, Genteng, Surabaya dan menjadi bentuk penghormatan kepada Laksamana Cheng Ho yang pernah datang menyebarkan agama Islam di kawasan Asia Tenggara.

Berwarna merah, hijau, dan kuning nuansa Tionghoa begitu terasa di masjid ini.

Baca juga: Masjid Cheng Ho Pertama Ada di Indonesia

Masjid yang terletak di sebelah utara Balaikota Surabaya ini memiliki bangunan utama seluas 11×9 meter. Angka ini memiliki arti tersendiri.

Baca Juga:  Larik Yang Bermajas Sama Dalam Puisi Tersebut Ditandai Dengan Nomor

Wujud Masjid Laksamana Muhammad Cheng Hoo yang merupakan akulturasi antara arsitektur tionghoa, timur tengah dan Jawa.
KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA
Wujud Masjid Laksamana Muhammad Cheng Hoo yang merupakan akulturasi antara arsitektur tionghoa, timur tengah dan Jawa.

Angka 11 merupakan luas Ka’bah saat awal dibangun, sementara angka 9 melambangkan jumlah wali yang menyebarkan ajaran Islam di Jawa (Wali Sanga).

Karena keunikannya, masjid ini kerap dijadikan tujuan wisata di Surabaya dan menjadi objek menarik untuk mengambil gambar.

Masjid Cheng Ho dibangun pada 2002 oleh arsitek Ir. Abdul Aziz. Masjid ini berkapasitas 200 jemaah.

Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta

Masjid yang terletak di dalam kawasan Kraton, tepatnya di barat Alun-alun Utara Yogyakarta ini memiliki arsitektur khas Jawa.

Baca juga: Berbuka Puasa dengan Gulai Kambing di Masjid Gedhe Kauman

Bentuk bangunan utamanya adalah tajug lambang teplok dengan atap berbentuk tumpang tiga yang merupakan filosofi Jawa dengan nilai-nilai Islam seperti Hakekat, Ma’rifat, dan Syariat.

Masjid Gedhe Kauman, Yogyakarta.
DIMAS WARADITYA NUGRAHA
Masjid Gedhe Kauman, Yogyakarta.

Sedangkan dalam ajaran Hindu-Budha mencerminkan meru, bangunan suci tempat para dewa menurut ajaran Hindu-Budha.

Masjid ini dibangun oleh Sultan Hamengku Buwono I pada tahun 1773 diarsitekturi oleh Kiai Wiryokusumo.

Masjid Raya Sumatera Barat

Dai, ulama, serta warga mengikuti acara pembukaan Multaqo (Konferensi) Internasional Dai dan Ulama Se-Asia Tenggara di Masjid Raya Sumatera Barat di Padang, Senin (17/7/2017).
KOMPAS/ISMAIL ZAKARIA
Dai, ulama, serta warga mengikuti acara pembukaan Multaqo (Konferensi) Internasional Dai dan Ulama Se-Asia Tenggara di Masjid Raya Sumatera Barat di Padang, Senin (17/7/2017).

Masjid Raya Sumatera Barat merupakan masjid modern tanpa kubah yang dibangun di kota Padang, Sumatera Barat.

Masjid ini digadang-gadang menjadi yang terbesar di Sumbar dan mampu menampung jamaah hingga sebanyak 5.000-6.000 jemaah.

Masjid ini didesain menyerupai Rumah Gadang, rumah adat khas Sumbar dengan bentuk atap gonjong (semakin ke atas semakin lancip).

Baca juga: Presiden Jokowi Laksanakan Shalat Id di Masjid Raya Sumbar

Baca Juga:  Hitunglah Panjang Sisi Yang Belum Diketahui

Di dinding eksteriornya terdapat ukiran khas minang dan kaligrafi yang semakin menegaskan nuansa adat Minangkabau di bangunan ini.

Meski berkonsep rumah adat, masjid ini berdiri dengan megah, pembangunannya menelan dana hingga Rp 240 miliar.

Desain masjid ini merupakan karya seorang arsitektur bernama Rizal Arifin yang berhasil memenangkan sayembara mengalahkan setelah 323 arsitek lainnya.

Kompas TV
Disebut masjid Menara Kudus, karena masjid ini memiliki menara di sisi timur dengan arsitektur yang kental dengan budaya Hindu.

Dapatkan update
berita pilihan
dan
breaking news
setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Bentuk Atap Tumpang Pada Masjid Merupakan Hasil Akulturasi Dalam Bidang

Sumber: https://travel.kompas.com/read/2018/06/08/063700527/4-masjid-yang-cerminkan-akulturasi-budaya-di-indonesia?page=all