Perbedaan Kovalen Polar Dan Non Polar

Posted on

Perbedaan Kovalen Polar Dan Non Polar

Pernahkah kalian melihat campuran air hujan dan minyak atau oli kendaraan di jalan yang berlubang seperti pada gambar di bawah ini? Kenapa antara air dan minyak tidak bisa menyatu jika bercampur? Air dan minyak merupakan suatu senyawa yang memiliki polaritas atau sifat kepolaran yang berbeda. Senyawa air merupakan contoh senyawa polar sedangkan minyak merupakan contoh senyawa nonpolar.




gambar ilustrasi ikatan kovalen polar dan nonpolar dalam kehidupan sehari-hari

Senyawa polar terbentuk dari ikatan kimia yang disebut dengan ikatan kovalen polar sedangkan senyawa nonpolar terbentuk dari ikatan kovalen nonpolar. Lalu apa itu ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar? Bagaimana ciri-ciri serta perbedaan kedua ikatan kovalen tersebut? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, silahkan kalian simak baik-baik penjelasan berikut ini.

Pengertian Ikatan Kovalen polar dan Nonpolar

Kalian tentunya sudah tahu bahwa ikatan kovalen ada beberapa jenis. Salah satunya adalah ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar. Ikatan kovalen polar dan nonpolar ini dibedakan berdasarkan polaritas atau kepolaran ikatan. Apa itu kepolaran? Kepolaran adalah potensi suatu senyawa untuk membentuk kutub (
pole
) pada salah satu unsur penyusun senyawa tersebut karena dipengaruhi oleh perbedaan nilai keelektronegatifan.

Jika antara atom-atom unsur penyusun senyawa memiliki perbedaan keelektronegatifan yang kecil atau bahkan nol maka ikatan yang terbentuk adalah ikatan kovalen nonpolar. Dan sebaliknya, jika perbedaan keelektronegatifan relatif besar maka ikatan yang terbentuk adalah ikatan kovalen polar. Dengan demikian dapat kita simpulkan pengertian dari ikatan kovalen polar dan nonpolar sebagai berikut.

Ikatan kovalen polar

adalah ikatan yang pasangan elektron ikatannya cenderung tertarik ke salah satu atom yang berikatan. Ikatan kovalen polar terbentuk antara atom-atom unsur yang memiliki

perbedaan nilai keelektronegatifan yang relatif besar
. Sedangkan

ikatan kovalen nonpolar

adalah ikatan yang pasangan elektron ikatannya tertarik sama kuat ke arah atom-atom yang berikatan. Ikatan kovalen nonpolar terbentuk antara atom-atom unsur yang memiliki

perbedaan nilai keelektronegatifan yang kecil atau sama dengan nol

serta tidak memiliki pasangan elektron ikatan.

Untuk lebih memahami ikatan kovalen polar dan nonpolar pada suatu senyawa, perhatikan ilustrasi berikut ini.

bentuk molekul ikatan kovalen polar pada senyawa HCl dan ikatan kovalen nonpolar pada senyawa Cl2

Pada contoh ikatan kovalen polar yaitu pada molekul HCl, pasangan elektron ikatan (PEI) cenderung tertarik ke salah satu atom yang memiliki elektronegativitas lebih besar yaitu atom Cl oleh karena itu bentuk molekulnya mengutub pada atom Cl sehingga menjadi

asimetris

(tidak simetris). Kepolaran pada molekul ini terjadi karena antara atom H dan atom Cl memiliki perbedaan keelektronegatifan yang relatif besar.

Sedangkan pada contoh ikatan kovalen nonpolar yaitu molekul Cl
2
, pasangan elektron ikatan tertarik sama kuat ke arah atom-atom yang berikatan. Hal ini dikarenakan antara dua atom Cl memiliki keelektronegatifan yang sama besar atau dengan kata lain perbedaan elektronegativitas adalah nol. Karena PEI tertarik sama kuat, maka bentuk molekul pada senyawa Cl
2

adalah

simetris
.

Baca Juga:  Sasaran Gerakan Cinta Produk Indonesia Yaitu

Ciri-Ciri Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar

Senyawa pada Ikatan kovalen polar memiliki karakteristik dapat menghatarkan listrik sedangkan senyawa kovalen nonpolar tidak dapat menghantarkan listrik. Senyawa kovalen baik polar maupun nonpolar dapat berupa molekul biatom (dwiatom) dan molekul poliatom. Ciri-ciri ikatan kovalen polar dan nonpolar pada kedua jenis molekul tersebut tentu saja berbeda. Untuk memahaminya, perhatikan penjelasan berikut ini.

#1 Ciri-Ciri Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar pada Molekul Biatom

Molekul biatom (terdiri atas 2 atom), kepolarannya ditentukan oleh

elektronegativitas
. Dua atom yang elektronegativitasnya tidak sama, maka daya tarik elektronnya ke arah atom yang elektronegativitasnya lebih besar. seperti pada molekul HCl, atom H keelektronegatifannya 2,1 sedangkan atom Cl 3,0 sehingga elektron akan bergeser ke arah Cl.

Dengan demikian, atom Cl menjadi kelebihan elektron dan membentuk kutub negatif, sedangkan atom H menjadi kekurangan elektron dan membentuk kutub positif. senyawa kovalen yang dapat membentuk kutub positif dan negatif disebut

senyawa polar
. Karena sifat inilah, senyawa polar mampu menghantarkan arus listrik. Secara teoritis senyawa polar mempunyai perbedaan elektronegativitas besar (

0,5).

Sedangkan senyawa yang tidak dapat membentuk kutub positif dan negatif disebut

senyawa



nonpolar
. Senyawa nonpolar memiliki perbedaan keelektronegatifan kecil (
<
0,5). Pada senyawa polar, kutub positif dan kutub negatif yang terbentuk dalam senyawa disebut dengan

dipol
. Dengan demikian dapat disimpulkan, untuk menentukan ciri-ciri kovalen polar dengan kovalen nonpolar pada molekul biatom adalah dengan melihat perbedaan elektronegativitasnya.

H

Cl

atau

δ+
H





δ-
Cl

2,1

3

Perbedaan elektronegativitas = 3



2,1 = 0,9

Perbedaan elektronegativitas 0,9 lebih besar dari 0,5 sehingga HCl senyawa polar. Pergeseran elektron ikatan dinyatakan dengan tanda panah (

) atau menggunakan simbol

δ
+

dan δ


,

yang menyatakan muatan elektrostatik terpisah antara 2 atom (terbentuk kutub). Berikut ini adalah tabel jenis ikatan kimia yang terbentuk akibat perbedaan keelektronegatifan.

Tabel Jenis Ikatan pada Molekul Biatom

No

Perbedaan Elektronegativitas

Jenis Ikatan

Contoh

1

0,0 s/d 0,4

Kovalen nonpolar

H

H (0,0)

2

0,5 s/d 1,0

Kovalen polar

H

Cl (0,9)

3

1,0 s/d 2,0

Kovalen sangat polar

H

F (1,9)

4


2

Ion

NaCl (2,1)

Contoh molekul biatom yang termasuk senyawa polar (perbedaan keelektronegatifan besar) di antaranya adalah HF, HCl, HBr, Icl, IF dan ClF. Sedangkan contoh molekul biatom yang termasuk senyawa nonpolar (perbedaan keelektronegatifan kecil) sebagian besar terbentuk dari dua atom yang sama di antaranya adalah H
2
, O
2
, N
2
, F
2
, Cl
2
, Br
2

dan I
2
.

#2 Ciri-Ciri Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar pada Molekul Poliatom

Polaritas molekul poliatom (lebih dari 2 atom) ditentukan oleh momen dipol (
μ
) dari molekul tersebut. Momen dipol adalah hasil kali dari pemisahan muatan dengan jarak antar kutub. Secara matematis, momen dipol dirumuskan sebagai berikut:

Keterangan:

μ =

momen dipol

δ = kelebihan muatan pada masing-masing atom

r = jarak antara kedua inti atom

Dalam sistem satuan SI,

μ



dinyatakan dalam Coulomb meter (C m), sedangkan satuan yang biasa digunakan adalah Debey (D) dimana 1 Debey = 3,336

×
10

30

C m.

Senyawa polar adalah senyawa yang mempunyai momen dipol lebih dari nol sedangkan senyawa nonpolar momen dipolnya sama dengan nol. Selain dilihat dari momen dipol, kepolaran suatu senyawa dapat dilihat dari

bentuk molekul
. Bentuk molekul simetris merupakan senyawa nonpolar, sedangkan bentuk molekul asimetris merupakan senyawa polar.

Senyawa nonpolar dengan bentuk molekul simetris, atom pusatnya tidak memiliki pasangan elektron bebas (PEB), seperti CH
4
, CC
l4
, BH
3
, PCl
5
, CO
2

dan CS

2
. Sedangkan pada senyawa polar asimetris, atom pusatnya terdapat pasangan elektron bebas, antara lain H
2
O, NH
3
, PCl
3

dan OF

2
. Untuk lebih jelasnya perhatikan struktur lewis molekul CH
4

dan H

2
O berikut ini.

sifat-sifat atau karakteristik ikatan kovalen polar dan nonpolar

Perbedaan Ikatan Kovalen Polar dengan Nonpolar

Dari definisi dan ciri-ciri ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar, maka kita dapat menyimpulkan beberapa perbedaan antara senyawa yang berikatan secara kovalen polar dengan senyawa kovalen nonpolar. Perbedaan-perbedaan tersebut telah penulis rangkum dalam tabel berikut ini.

Tabel Perbedaan Senyawa yang Kovalen Polar dengan Senyawa Kovalen Nonpolar

Karakteristik

Senyawa Kovalen Polar

Senyawa Kovalen Nonpolar

Perbedaan Kelektronegatifan

Relatif Besar

Sangat Kecil atau nol untuk senyawa biatom sejenis

Pasangan Elektron Ikatan (PEI)

Cenderung tertarik ke salah satu atom yang berikatan

Tertarik sama kuat oleh atom-atom yang berikatan

Pasangan Elektron Bebas (PEB)

Atom pusat memiliki PEB

Atom pusat tidak memiliki PEB

Bentuk Molekul

Asimetris (mengutub)

Simetris (proporsional)

Daya Hantar Listrik

Dapat mampu menghantarkan listrik

Tidak dapat menghantarkan listrik

Momen Dipol

Lebih dari nol

Sama dengan nol

Kelarutan

Umumnya hanya dapat larut dalam cairan polar lainnya

Umumnya hanya dapat larut dalam cairan nonpolar lainnya

Contoh Soal dan Pembahasan

Contoh Soal #1

Manakah di antara senyawa berikut ini yang memilki kepolaran tinggi?

a. CO




b. NO




c. HCl

Jawab

Keelektronegatifan setiap atom adalah

C =2,5; O = 3,5; N = 3,0; Cl = 3,0; H =2,1

Nilai kelektronegatifan tersebut dapat kalian temui dalam artikel tentang sifat keperiodikan unsur pada bagian sifat keelektronegatifan atau elektronegativitas.


Pada molekul CO, selisih keelektronegatifannya adalah 3,5



2,5 = 1,0



Pada molekul NO, selisih keelektronegatifannya adalah 3,5



3,0 = 0,5


Pada molekul HCl, selisih keelektronegatifannya adalah 3,0



2,1 = 0,9

Jadi, kepolaran molekul dapat diurutkan sebagai berikut:

CO > HCl > NO

Contoh Soal #2

Tentukan jenis ikatan kovalen, apakah polar atau nonpolar pada senyawa-senyawa berikut ini.

NH
3
, HF, H
2
O dan CH
4

Untuk menentukan jenis ikatan kovalen polar atau nonpolar pada senyawa poliatom di atas dapat digunakan beberapa langkah sebagai berikut:

1

Menentukan atom pusat

2

Menggambarkan struktur lewis

3

Menentukan ada tidaknya PEB

4

Jika ada PEB berarti polar, jika tidak ada berarti nonpolar

5

Untuk semua ikatan hidrogen, merupakan senyawa polar

Gambar struktur lewis dari keempat senyawa di atas adalah sebagai berikut:

contoh soal ikatan kovalen polar dan nonpolar beserta pembahasan

Dari gambar struktur lewis di atas maka senyawa yang berikatan kovalen polar adalah senyawa

NH
3
, HF dan H
2
O sedangkan senyawa yang berikatan kovalen nonpolar adalah CH
4
. Akan tetapi cara menggambarkan struktur lewis satu per satu terasa kurang efisien jika dalam soal terdapat lebih dari 5 jenis senyawa. Untuk itu ada cara mudah untuk menentukan jenis ikatan polar atau nonpolar. Perhatikan bagan berikut ini.

rumus tips dan trik cara mudah menentukan jenis ikatan kovalen senyawa polar dan nonpolar

Demikianlah artikel tentang pengertian, ciri-ciri dan perbedaan ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar beserta contoh soal dan pembahasannya. Semoga dapat bermanfaat untuk Anda. Terimakasih atas kunjungannya dan sampai jumpa di artikel berikutnya.

Perbedaan Kovalen Polar Dan Non Polar

Sumber: https://blogmipa-kimia.blogspot.com/2017/06/ikatan-kovalen-polar-dan-nonpolar.html